Perang Dunia ke-3 di Wilayah Cyber Imbas Perang Rusia Ukraina

Searangan ad hoc atau serangan siber yang disponsori oleh negara semakin meningkat imbas perang Rusia v.s Ukraina. Perang dunia ketiga telah terjadi di saluran online.

Peta Serangan Cyber

Geng Conti Ransomware Dukung Rusia, Ancam AS

Geng ransomware Conti mengumumkan pekan lalu bahwa mereka ‘mendukung penuh’ Rusia dan akan membalas jika Barat menyerang infrastruktur penting Rusia.

Conti, pertama kali terdeteksi pada tahun 2020, adalah geng ransomware produktif yang diamati dalam sejumlah serangan tingkat tinggi, termasuk vendor pencadangan data ExaGrid tahun lalu. Khususnya, serangkaian serangan di awal tahun 2020 menyebabkan peringatan keamanan dari FBI.

Conti awalnya menjanjikan dukungannya untuk Rusia minggu lalu dalam dua pernyataan yang dirilis di situs kebocoran data kelompok tersebut. Dalam yang pertama, diposting 25 Februari, Conti “secara resmi” mengumumkan “dukungan penuh dari pemerintah Rusia” tak lama setelah negara itu menginvasi negara tetangga Ukraina. Geng tersebut mengancam akan menggunakan “semua sumber daya yang mungkin” untuk menyerang infrastruktur penting musuh mana pun yang mengatur “serangan siber atau aktivitas perang apa pun.”

Pada hari Minggu, puluhan ribu dugaan pesan Jabber internal antara operator geng Conti bocor melalui file dump anonim. Pembocor itu menulis dalam pesan terlampir bahwa Conti “baru saja kehilangan semua kotoran mereka” sebelum menutup dengan “Kemuliaan bagi Ukraina!”

Tidak jelas siapa sebenarnya yang membocorkan log tersebut. Namun, CEO AdvIntel Vitali Kremez mengatakan kepada SearchSecurity bahwa dia yakin itu adalah peneliti keamanan daripada anggota atau afiliasi Conti.

File-file tersebut berisi sejumlah besar diskusi internal antara operator geng, termasuk informasi tentang dugaan korban ransomware dan keberadaan departemen hukum dalam Conti. Analis ancaman dari berbagai organisasi telah mempertimbangkan kebocoran dengan konsensus umum bahwa mereka berasal dari Conti.

Baca Juga: Supplier Toyota Kena Hack, Toyota Hentikan Produksi Sementara.

Kekuatan Rusia Terhadap Serangan Cyber

Melalui situs threat map RedEgg, dapat kita lihat bahwa sebetulnya negara yang paling banyak melakukan serangan adalah Amerika Serikat.

Perang Cyber Blok Barat dan Timur

Seperti terlihat pada peta serangan siber di atas, Rusia lebih tahan terhadap serangan cyber. Hal ini membawa pertanyaan pada kita, bagaimana dengan Indonesia ?

Singapore Nyatakan Mendukung Blok Barat

Negara mungil ini memang tidak punya pilihan, karena infrastruktur block barat banyak berada di negaranya. Mau tidak mau mereka harus mendukung block barat.

Hal ini dapat timbulkan kekhawatiran akan terjadinya serangan cyber secara besar-besaran ke infrastruktur data center di Singapore.

Bisnis di Indonesia juga banyak yang masih menempatkan data center mereka di Singapore. Sebagai solusi, saatnya kini bisnis di Indonesia mulai menggunakan data center di Indonesia.

Ketika terkena serangan cyber, bisnis akan mengalaman downtime. Untuk dapat terus beroperasi, bisnis harus memiliki Disaster Recovery Data Center yang seharusnya sudah menjadi prioritas tertinggi dalam bisnis sekarang ini.

Risiko Perang Dunia Ketiga Di Wilayah Cyber

Seperti GooglePay yang menghentikan layanan di Rusia yang menimbulkan antrean panjang pada stasiun kereta bawah tanah mereka.

Dilain sisi, omplikasinya terhadap konflik bisnis di Ukraina — baik konvensional, siber, atau hibrida — akan terasa jauh melampaui batas wilayah. Sebagai pemimpin bisnis, Anda mungkin sudah menilai apakah Anda memiliki orang yang berisiko, operasi yang mungkin terpengaruh, atau rantai pasokan yang mungkin terganggu.

Gedung Putih baru-baru ini memperingatkan kerentanan rantai pasokan yang berasal dari ketergantungan industri chip AS pada neon yang bersumber dari Ukraina.

Sumber: Whitehouse

Dan Rusia juga mengekspor sejumlah elemen penting untuk pembuatan semikonduktor, mesin jet, mobil, pertanian, dan obat-obatan, sebagaimana dirinci dalam utas Twitter oleh mantan CTO Crowdstrike, Dmitri Alperovitch. Mengingat tekanan yang ada pada rantai pasokan A.S. dari pandemi Covid-19, menambahkan kejutan lebih lanjut ke sistem itu mengkhawatirkan.

Berawal Dari Masalah Distirbusi Gas

Perang Rusia dan Ukraina ini bukan hanya sekedar akibat dari provokasi Nato yang menempatkan tentara di sekitar perbatasan Ukraina dan Rusia saja, akan tetapi permasalahan antara Rusia dan ukraina ini telah terjadi dari jauh sebelumnya.

Jalur pipa untuk distribusi Gas Rusia ke Eropa yang melintasi Ukraina menjadi akar permasalahan. Ukraina mengalami krisis dan sempat “mencurangi” Rusia dengan tidak membayar sejumlah tagihan gas yang mereka pakai, sebelumnya mereka tidak mengaku telah memakai gas yang lewat di negaranya tersebut.

Sekedar informasi, Presiden Ukraina sekarang ini adalah mantan pelawak setelah pemimpin sebelumnya yang pro Rusia digulingkan oleh kelompok pro Barat.

Dari masalah perdagangan gas, kelakuan curang, dan akhirnya perang hingga terjadi perang dunia ketiga di wilayah Cyber merupakan fenomena yang sedang kita lihat sekarang ini akibat nafsu ketamakan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s